top of page

Makna Sebuah Foto



Sebuah postingan yang belakangan ini viral di sosial media. Apa pendapat kalian mengenai postingan tersebut? Kagum dengan editornya? Kagum dengan ide nya?


Tanpa memandang nilai, sebenarnya tidak ada yang benar dan salah dalam foto diatas. Aku bisa saja setuju dan mengagumi, bisa saja mengkritik habis-habisan, tapi bukan itu intinya di artikel ini.


Ada banyak sekali hal yang bisa didebatkan, mulai dari teknis editingnya sendiri? cara mengeditnya, photoshop atau AI? Atau dari segi etika kepantasan? Atau dari ide dasarnya sendiri yang sebenarnya sudah biasa terjadi sejak jaman dahulu.


Singkatnya, secara editing, mau pake software apapun itu, tapi ini termasuk bagus dan rapih. Tapi memang terlihat menggunakan AI karena di beberapa editingnya masih kasar & bisa saja dilakukan oleh beberapa orang, karena biasa di group facebook source nya bisa banyak.


Jika ditinjau dari Etika, apakah editornya sendiri sudah mendapatkan ijin dari si pemilik muka & badan nya? (jika memang mengambil dari foto orang lain) Bayangkan aja jika misalkan kalian adalah yang nikah dan foto kalian digunakan untuk bahan editing orang tidak dikenal, dan sebaliknya.


Tapi aku ga akan membahas jauh tentang etika ini karena akan menjadi sangat panjang dan rumit untuk dijelaskan secara komperhensif. Aku mau fokus ke “apa sih sebenarnya makna sebuah foto buat kalian?”


Pertama, apa yang membedakan foto & gambar ilustrasi ?


Buatku foto merupakan sebuah kenangan yang terdokumentasikan ke dalam sebuah media, baik itu berupa hasil cetak, maupun hanya file digital. Di dalam fotografi terkandung sebuah kenangan bagi si model yang terdapat di dalam foto tersebut, dan fotografer yang mengambil fotonya. Senyum dan tangis yang kita alami selama photosession, pengalaman kehujanan, udara dan bau yang kita hirup, dan masih banyak lagi yang tidak bisa terpotret didalam sebuah frame saja.


Sedangkan gambar ilustrasi itu sendiri mencakup banyak hal, dan fotografi merupakan salah satu medianya saja. Bisa juga digabungkan dengan 3D design, lukisan, design ilustrasi, dan masih banyak lagi. Biasanya digunakan untuk keperluan khusus saja, atau project personal. Bahkan foto komersial seperti yang kita lihat di ads, baik offline maupun online. Foto fashion untuk jualan baju, ataupun yang ada di postingan diatas merupakan ilustrasi saja, karena di dalam fotonya tidak terdapat kenangan personal.


Pada postingan foto diatas ini, mereka tidak merasakan rasanya difoto, berada di tempat resepsi pernikahan, mendengar canda tawa penonton, merasakan sulitnya membayar biaya pernikahan, persiapan, dll. Karena makna foto yang sesungguhnya adalah terdapat pada kenangan yang terkandung di dalamnya.


___


Seringkali foto yang berubah menjadi “gambar ilustrasi” tercipta karena ketidakmampuan kita untuk bisa mengalami hal tersebut, dan sebagai copping mechanism kita, yaitu menciptakan ilusi seolah2 kita sudah mengalami hal tersebut. Bisa dalam bentuk audio, visual, maupun hipnotis.


Aku beri contoh lebih jelasnya. Misalkan kalian ingin sekali jalan-jalan ke jepang, dan karena tidak bisa / tidak mampu / belum mampu mendapatkan hal tersebut, kita mengedit foto kita seolah2 di jepang, entah dengan metode tempel foto, ataupun dengan ilustrasi / lukisan untuk menyenangkan diri sendiri, maupun memamerkan ke ruang publik. Ata bisa saja memiliki seorang idol, dan membeli semua merchandise, poster, dan membayangkan bagaimana jika hidup bersama idol tersebut, seperti yang ada di fenomena kpop, waifu pada wibu, dan masih banyak sekali contoh lainnya.


Sama hanya dengan foto diatas, yaitu mungkin klien tersebut tidak memiliki kesempatan untuk berpesta dengan meriah, mungkin keterbatasan budget, mungkin juga karena jarak (karena aku pernah mendapatkan klien yang mau foto prewedding dan tujuannya untuk ditempel dengan foto pasangannya yang berlokasi di pulau yang berbeda dan cukup terpencil sehingga tidak memungkinkan untuk foto berbarengan pada saat itu). Dan masih banyak lagi kemungkinan lainnya. Maka dari itu klien mewujudkannya dalam bentuk foto yang diedit dan ditempel.


Jika foto diatas adalah hal konkrit dan tangible yang bisa kita lakukan, tetapi hal yang lebih abstract dan liarnya mungkin hanya terdapat di dalam pikiran, maupun mimpi kita. "Beauty is in the eyes of the beholder" Makna dari peribahasa tersebut adalah, sebuah keindahan itu tergantung oleh siapa yang melihat. Jika konsep tersebut di aplikasikan ke editan foto diatas, maka tiap orang pasti memaknai foto dengan berbeda-beda. Netizen biasa yang hanya melihat visual, sang editor, model yang diedit, pasti memiliki sudut pandang yang berbeda-beda. Kita sebagai penikmat mungkin hanya bisa berkomentar saja, tapi berbeda dengan pelakunya.


Itulah keindahan sebuah foto / gambar / produk visual karena bisa multi interpretasi. Apalagi jika tidak terdapat caption & konteks apapun seperti dalam postingan yang viral tersebut. Kita tidak tahu konsepnya sedang bercanda kah, serius untuk komersial kah? atau hanya untuk have fun saja. Bukan tugas kita untuk menjudge nya.


___


Terlepas dari itu semua bukan berarti ada yang benar dan salah, dan semuanya memiliki tujuan masing-masing orang. Bisa saja sang editor tersebut hanya berlatih saja, dan kebetulan viral. Bisa saja sebenarnya orang yang berbeda, tapi seolah2 dinarasikan foto yang sama, dan masih banyak lagi kepentingan kepentingan di baliknya.


Sekian dulu artikel ku kali ini dan maafkan atas kerumitan kata-kataku.jika kalian ada pendapat, atau tidak setuju, atau ada yang mau menambahkan, bisa tulis di kolom komentar ya :)



346 views0 comments

Recent Posts

See All

Comentários


bottom of page